Polisi amankan mahasiswa pelaku aborsi di Semarang

BERITA.LIVEPasangan kekasih Deva Rasya Octaviano (18) dan Maheswari Nabila Sahda (19) warga Pedurungan ditetapkan tersangka tindak aborsi yang mengakibatkan bayi yang dilahirkan tewas. Deva mengetahui pacarnya hamil dan malu dengan orangtuanya.

“Saya tahu hamil sembilan bulan pacar saya, dia takut dan malu sama orang tuanya,” kata Deva saat gelar perkara di Polrestabes Semarang, Jumat (31/8).

Maka dari itu, ia diminta oleh Maheswari mencari cara lain agar perbuatan aib yang sudah dilakukan tidak diketahui oleh kedua orangtuanya. Namun yang sangat disesalkan, kekasihnya tetap tidak menginginkan bayi tersebut.

“Saya sudah mau tanggung jawab, tapi pacar saya (Maheswari) tidak mau,” terangnya.

Dikatakan Deva bahwa sebelumnya sudah melakukan berbagai cara untuk menggugurkan bayi yang dikandung kekasihnya mulai dari membeli obat hingga ratusan ribu rupiah.

“Saya dapat info obat untuk menggugurkan kandungan itu dari teman saya (Romi). Saya beli obat Rp 700 ribu dan pergi sampai ke Kudus untuk mencari jamu seharga Rp 200 ribu,” terangnya.

Namun upaya pengguguran kandungan itu tidak berhasil hingga usia kandungan Maheswari mencapai delapan bulan. Untuk menutupi kejadian itu, Maheswari tidak pernah pulang ke rumah orangtuanya dan sering mengurung diri di kamar kos.

“Lalu tahu-tahu saya dikabari oleh Maheswari kalau bayinya sudah lahir. Saya datang ke kos-kosannya dan melihat bayi itu sudah di luar dan sudah meninggal dunia,” ucapnya.

Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Abiyoso Seno Aji mengatakan kedua pasangan ini merupakan pasangan kekasih yang sudah menjalin hubungan lama. Namun karena hubungan berlanjut, kedua pasangan yang merupakan mahasiswa ini menjadi hubungan terlarang.

“Mereka ini berbuat hubungan terlarang layaknya suami istri. Tapi akibat perbuatannya malu justru berusaha aborsi dan membuang bayi yang dikandungnya,” kata Abiyoso Seno Aji.

Lebih lanjut akibat perbuatannya kedua pasangan harus mempertanggungjawabkan perbuatannya. “Kedua pelaku pasangan sudah tetapkan tersangka, untuk Maheswari sendiri masih dalam perawatan medis. Tunggu sehat dulu kondisinya baru nanti dilanjutkan pemeriksaan,” terang Abiyoso.

Seperti diberitakan sebelumnya sesosok jenazah orok ditemukan warga di komplek Masjid Al Wali kelurahan Sambiroto, Tembalang, Rabu (22/8) pukul 16.30 WIB. Diduga orok berusia sembilan bulan tersebut baru saja hasil aborsi. Karena ditemukan bayi tersebut dalam keadaan dimakamkan. [ded]

Bagikan
berita online

Berita Terbaru

Rujak dan gorengan di meja diplomatik

Asal-usul rujak sampai saat ini masih simpang-siur. Ada yang bilang dari Arab karena konon penemu makanan yang tersaji dari berbagai…

September 27, 2018 7:56 pm

Kemampuan berbahasa daerah jadi penilaian utama Anugerah Sastera Rancage

Jakarta (BERITA.LIVE) - Kemampuan berbahasa daerah dari para penulis buku menjadi penilaian  utama dalam Anugerah Sastera Rancagé 2018 selain  kriteria…

September 27, 2018 7:56 pm

Dude Herlino tularkan ilmu sukses berwirausaha

Malang (BERITA.LIVE) - Aktor Dude Herlino menularkan kiat dan ilmu sukses menjadi wirausawan muda di kalangan mahasiswa  Universitas Muhammadiyah Malang…

September 27, 2018 7:56 pm

Lihat proses melahirkan, Chicco Jerikho makin sayang istri

Jakarta (BERITA.LIVE) - Chicco Jerikho selalu mendampingi Putri Marino dari mulai proses kontraksi sampai melahirkan. Bagi Chicco pemandangan tersebut sangat…

September 27, 2018 7:55 pm

Penayangan perdana “Hellboy” versi reboot diundur

Jakarta (BERITA.LIVE) - Penggemar "Hellboy" tampaknya perlu sedikit menunggu untuk menyaksikan kemunculan kembali superhero setengah iblis itu di layar lebar.Summit…

September 27, 2018 7:55 pm

Acha Septriasa sempat ditawari main di Harry Potter

Jakarta (BERITA.LIVE) - Film spin-off dari serial Harry Potter, “The Fantastic Beasts”, memasuki edisi kedua dengan judul “The Fantastic Beasts:…

September 27, 2018 7:54 pm